Solat Di Masjid Yang Jauh Dari Rumah

Posted on Saturday, February 23, 2019 | 2/23/2019



Soalan:
Pada waktu subuh saya pergi menunaikan solat ke masjid yang jauhnya lebih kurang 6KM dan meninggalkan surau di tempat saya. Adakah salah perbuatan saya ini?

Jawapan:
Kelebihan mengimarahkan Masjid

Allah SWT berfirman:

إِنَّمَا يَعْمُرُ مَسَاجِدَ اللَّـهِ مَنْ آمَنَ بِاللَّـهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَأَقَامَ الصَّلَاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَلَمْ يَخْشَ إِلَّا اللَّـهَ
Hanyasanya yang layak memakmurkan (menghidupkan) masjid-masjid Allah itu ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat serta mendirikan sembahyang dan menunaikan zakat dan tidak takut melainkan kepada Allah. (Surah At-Taubah: 18)

Syeikh Al-Tantawi dalam menafsirkan ayat ini menjelaskan di dalam kitabnya “Orang yang mengimarahkan masjid merupakan mukmin yang benar-benar beriman kepada Allah S.W.T dengan apa yang disuruh dan apa yang dilarang dengan petunjuk daripada Baginda S.A.W dengan hati yang penuh dengan keikhlasan”. (Rujuk Tafsir al-Wasit Li Tantawi: 6/228)

Keperluan Mengimarahkan Masjid Dan Kelebihan Mengerjakan Solat jemaah

Mengerjakan solat di tempat yang mempunyai ramai jemaah dan jauh perjalanan adalah lebih besar ganjarannya. Ini seperti yang dinyatakan di dalam hadis daripada Abi Musa Al-Asya’ri R.A Sabda Nabi S.A.W:

‏إن أعظم الناس أجرًا في الصلاة أبعدهم إليها ممشى، فأبعدهم، والذي ينتظر الصلاة حتى يصليها مع الإمام أعظم أجرًا من الذي يصليها ثم ينام
Manusia paling besar ganjaran pahalanya di dalam solat adalah yang paling jauh perjalannya, kemudian yang lebih jauh jaraknya. Dan seseorang yang menunggu solat sehingga melakukannya bersama imam lebih besar pahalanya daripada yang melakukannya (bersendirian) kemudian tidur. (Riwayat Imam Al-Bukhari: 651)

Imam Al-Shaukani dalam mensyarahkan hadis di atas semakin jauh jarak perjalan dari rumahnya ke masjid adalah lebih afdhal berbanding jarak rumah yang berdekatan dengannya. (Rujuk: Nil Al-Autar: 3/159)

Begitu juga dengan hadis yang menceritakan tentang kelebihan melakukan solat secara berjemaah. Hadis yang diriwayatkan daripada Ibnu Umar R.A Sabda Nabi S.A.W:

صَلاَةُ الْجَمَاعَةِ أَفْضَلُ مِنْ صَلاَةِ الْفَذِّ بِسَبْعٍ وَعِشْرِينَ دَرَجَةً
Solat secara berjemaah lebih baik daripada solat bersendirian sebanyak 27 darjat. (Riwayat Imam Muslim: 650)

Di dalam konteks untuk menentukan keperluan mengimarahkan masjid Imam Al-Syirazi menyebut di dalam kitabnya:

إن كان في جواره مسجد تختل فيه الجماعة ففعلها في مسجد الجوار أفضل من فعلها في المسجد الذي يكثر فيه الناس
Sekiranya berdekatan dengannya terdapat masjid yang kurang jemaahnya maka lebih baik menghadirinya bertujuan untuk meramaikan jemaah daripada menghadiri ke masjid yang mempunyai ramai jamaah. (Rujuk: Al-Muhazzab Fi Fiqh Al-Syafie: 1/177)

Begitu juga Imam Nawawi di dalam kitab beliau mengariskan beberapa panduan sepertimana yang dinukilkan di dalam kitabnya:

Lebih afdhal sekiranya mengimarahkan masjid yang jauh dan ramai jemaahnya berbanding dengan masjid yang berdekatan dan kurang jemaahnya melainkan dalam dua perkara:

• Sekiranya untuk mendamaikan permusuhan di antara jemaah dengan imam atau sekiranya ia hadir ke masjid maka orang ramai akan hadir dengan keberadaannya. Oleh itu sebaiknya hadir ke masjid yang berdekatan dengannya bertujuan untuk mengimarahkannya.

• Adapun afdhal hadir ke masjid yang lebih dekat sekiranya masjid yang jauh itu berimamkan orang yang sesat, fasik dan tidak mengambil berat tentang rukun solat. (Rujuk: Al-Majmu’ Syarah Al-Muhazzab: 4/198).

Begitu juga Ibnu Qudamah di dalam kitabnya menukilkan tentang keperluan untuk menghidupkan masjid atau surau yang lebih memerlukan seperti yang dinyatakan:

وَإِنْ كَانَ فِي جِوَارِهِ أَوْ غَيْرِ جِوَارِهِ مَسْجِدٌ لَا تَنْعَقِدُ الْجَمَاعَةُ فِيهِ إلَّا بِحُضُورِهِ فَفِعْلُهَا فِيهِ أَوْلَى؛ لِأَنَّهُ يَعْمُرُهُ بِإِقَامَةِ الْجَمَاعَةِ فِيهِ
Sekiranya sekitar tempatnya atau di tempat yang lain terdapat masjid yang tidak mempunyai jamaah melainkan dengan kehadirannya maka hadirnya ke tempat itu lebih utama. Ini bertujuan mengimarahkan dan mendirikan jamaah di dalamnya. (Rujuk: Al-Mughni Li Ibnu Qudamah: 2/132)

Kesimpulan

Berdasarkan kepada persoalan yang diajukan di atas dengan melihat kepada nas dan dalil yang didatangkan seharusnya kita meneliti keadaan dan situasi masjid dan surau tersebut. Ia juga dapat dibahagikan kepada beberapa situasi:

• Sekiranya surau yang berdekatan dengan rumah itu sudah mempunyai jemaah yang ramai maka afdhal menunaikan solat di masjid.

• Sekiranya surau yang berdekatan itu tidak mempunyai jemaah yang ramai dan memerlukan kepada pengimarahannya maka sebaiknya menunaikan solat di surau.

Oleh itu sebaik-baiknya kita meraikan kedua-dua tempat dengan menggilirkannya sekiranya surau yang berdekatan itu sudah mempunyai jamaah yang ramai. Ini kerana bagi mendapatkan kelebihan ganjaran pahala melakukan solat di masjid serta dapat mengimarahkan surau yang berdekatan dengannya. Namun sekiranya surau yang berdekatan itu tidak mempunyai jamaah yang ramai maka sebaiknya kita dapat mengimarahkan dan menghidupkannya.

Wallahualam.


+ Ustaz Dr. Zulkifli Mohamad Al Bakri | Mufti Wilayah Persekutuan

Sumber: Oh! Media
Blog, Updated at: 2/23/2019

0 comments:

Loading...