Mahkamah putuskan talak PU Abu Sufyan tidak sah

Posted on Wednesday, May 15, 2019 | 5/15/2019


KLANG – Kemelut rumahtangga pendakwah muda program realiti Pencetus Ummah, PU Abu Sufyan dan isterinya Ain ‘Afini Latif menemui jalan nokhtah apabila Mahkamah Rendah Syariah Klang memutuskan lafaz talak yang dibuat oleh lelaki itu menerusi aplikasi WhatsApp pada 13 Mac lalu adalah tidak sah.

Keputusan itu dibuat Hakim Syarie, Mohd Nuruazhar Tohar sebentar tadi selepas menerima sumpah yang dibuat Abu Sufyan atau nama sebenarnya Muhammad Abu Sufyan Mohd Mokhtar Rozaidi pada sebutan kes hari ini.

Abu Sufyan, 23, dalam sumpahnya mengaku tidak berniat untuk menceraikan Ain ‘Afini pada ketika itu yang tertulis di dalam aplikasi itu sebagai: Ain ‘Afini saya cerai awak.

Terdahulu, Abu Sufyan selaku defendan mengakui menghantar mesej tersebut kepada isterinya pada tarikh berkenaan.

Hakim: Kamu ada taip WhatsApp tersebut?

Abu Sufyan: Iya

Hakim: Kamu ada taip mesej dan baca dalam hati?

Abu Sufyan: Iya

Hakim: Kamu sedar pada masa itu?

Abu Sufyan: Sedar

Hakim: Adakah kamu dipaksa?

Abu Sufyan: Keadaan yang memaksa

Hakim: Tetapi kamu tidak dipaksa?

Abu Sufyan: Tiada

Hakim: Kamu ada niat untuk menceraikan isteri sewaktu menghantar mesej tersebut?

Abu Sufyan: Tidak. Saya tidak berniat untuk menceraikannya

Hakim: Ada kamu lafaz yang lain?

Abu Sufyan: Tidak ada

Hakim: Kami sanggup bersumpah?

Abu Sufyan: Iya.

Pada prosiding itu, Ain ‘Afni yang menyambut ulangtahun kelahirannya hari ini maklumkan kepada mahkamah bahawa Abu Sufyan menerusi WhatsApp memintanya menyelesaikan borang penceraian.

“Selepas dia lafaz, dia ada WhatsApp sila selesaikan borang penceraian,” katanya.

Sementara itu Abu Sufyan mengakui lafaz menerusi WhatsApp itu daripadanya rentetan daripada kronologi yang panjang.

“Sejujurnya saya tidaklah berniat secara total untuk melepaskannya melainkan permintaan isteri.

“Saya masih sayangkan dia, saya masih mahu bersamanya dan tanggungjawab terhadap anak yang berada dalam perut isteri.

“Saya mengakui kesilapan kerana meninggalkan isteri. Saya mohon maaf kepada isteri, keluarga isteri. Saya tidak pernah berniat,” katanya.

Sementara itu, Ain ‘Afni yang dijangka melahirnya bayinya pada 10 Julai depan menangis teresak- esak sejurus mahkamah membuat keputusan tersebut.

Tangisan hibanya tidak mampu dibendung sebaik sahaja melangkah keluar dari mahkamah sehingga terpaksa ditenangkan oleh kedua- ibu bapa serta keluarganya.

Abu Sufyan meninggalkan mahkamah secara berasingan manakala isterinya menaiki kenderaan yang dipandu oleh bapanya.

Sebelum ini, Ain ‘Afini menerusi laman sosialnya mendedahkan dia telah diceraikan Abu Sufyan selepas lelaki itu memilih untuk bernikah dengan seorang wanita bernama Hana Azraa.

Pada 22 April lalu, Abu Sufyan menerusi ruangan komen akaun instagramnya mengakui kesilapannya menceraikan isteri yang sedang hamil.



Sumber: kulihatlangitbiru.com
Blog, Updated at: 5/15/2019

0 comments:

Loading...