Waktu Yang Dilarang Memberi Salam

Posted on Tuesday, August 20, 2019 | 8/20/2019



Soalan:
Bilakah disunatkan memberi salam dan bila pula dimakruhkan memberi salam dan apakah hukumnya menjawab salam pada ketika itu?

Jawapan:
Agama Islam menggalakkan memberi salam kerana terdapat padanya kebaikan sesama manusia yang jadi jinak segala hati dan jadi saling berkasih sayang.

Rasulullah saw telah bersabda:

لا تَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ حَتَّى تُؤْمِنُوا، وَلا تُؤْمِنُوا حَتَّى تَحَابُّوا، أَوَلا أَدُلُّكُمْ عَلَى شَيْءٍ إِذَا فَعَلْتُمُوهُ تَحَابَبْتُمْ؟ أَفْشُوا السَّلامَ بَيْنَكُمْ
“Tidak akan masuk ke dalam syurga sehingga kamu semua beriman dan tidak sempurna kamu semua beriman sehingga kamu semua saling berkasih sayang. Mahukah kamu semua aku tunjukkan atas suatu amalan yang apabila kamu semua melakukannya nescaya kamu semua saling mengasihi? Sebarkan ucapan salam diantara kamu.” (Hadith Imam Muslim)

Wajib hukumnya atas orang yang diberi salam atasnya itu menjawab salam tersebut kerana firman Allah Taala:

وَإِذَا حُيِّيتُمْ بِتَحِيَّةٍ فَحَيُّوا بِأَحْسَنَ مِنْهَا أَوْ رُدُّوهَا
“Dan apabila dimuliakan kamu dengan ucapan salam maka balaslah dengan ucapan yang terlebih elok darinya atau yang seumpamanya.” (An-Nisa': 86)

Dan mencukupi seorang sahaja menjawab salam daripada kumpulan orang kerana keadaannya itu wajib atas jalan kifayah sebagaimana berkata oleh Syeikh Zakaria Al-Ansari:

ورده - ولو كان المسلِّم صبياً - فرض عين إن كان المسلَّم عليه واحداً مكلفاً، وفرض كفاية إن كان جماعة
“Dan menjawab salam itu sekalipun yang memberi salam itu kanak-kanak adalah fadhu ain jika adalah yang diberi atasnya salam itu seorang diri yang sudah mukallaf. Dan fardhu kifayah hukumnya jika adalah yang diberi salam atasnya itu kumpulan yang ramai.” (Asnal Matholib: jilid 4 m/s. 183)

Dan hukum asal pada umumnya ialah sunat mengucapkan salam melainkan pada waktu-waktu yang tertentu yang ada larangan padanya dari memberi salam.

Sesetengah dari waktu yang dilarang itu ialah ke atas orang yang sedang mengerjakan solat atau sedang azan atau iqamah atau orang yang sedang berdoa atau sedang membaca al-Quran atau sedang bertalbiyah atau yang sedang belajar atau ketika khutbah Jumaat atau sedang tidur atau sedang mengantuk atau orang yang ada makanan di dalam mulutnya atau dia sedang sibuk membuang air dan orang sedang berada di dalam tandas atau seumpamanya.

Dan makruh memberi salam ke atas orang yang sedang sibuk dengan azan atau iqamah atau berdoa atau membaca al-Quran atau bertalbiyah atau sedang belajar dan berkhutbah Jumaat, maka sesungguhnya telah berselisih para fuqaha' pada hukum menjawabnya seperti berikut:

Maka berpendapat oleh ulama'-ulama' besar mazhab Hanafi kepada tiada wajib menjawab salamnya dan berpendapat oleh sebahagian mereka atas wajibnya.

Kaedah yang digunakan disisi mereka ialah:

كل محل لا يُشرع فيه السلام لا يجب رده
“Setiap tempat yang tidak disyariatkan padanya salam maka tiada wajib menjawabnya.” (Kitab Hasyiah Ibnu Abidin: jilid 1 m/s. 618)

Adapun ulama' mazhab Syafie maka berpendapat mereka itu kepada wajib menjawab salam atasnya sebagaimana telah menyebut oleh Syeikh Ramli:

ولو سلم داخل على مستمع الخطبة والخطيب يخطب وجب عليه الرد وإن كان السلام مكروهاً.... إذ القاعدة أغلبية، وإنما لم يجب الرد على نحو قاضي الحاجة؛ لأن الخطاب منه ومعه سفه وقلة مروءة، فلا يلائمه إيجاب الرد
“Jika orang yang masuk ke masjid memberi salam ke atas orang yang sedang mendengar khutbah dan khatib sedang berkhutbah maka wajib atasnya jawab sekalipun salam pada ketika itu makruh hukumnya kerana kaedah yang ghalib. Hanya yang tidak wajib menjawab salam itu ialah seperti salam atas orang sedang membuang air. Kerana berkata-kata ketika buang air itu kebodohan dan kurang maruah maka tidak munasabah wajib menjawab salam.” (Kitab An-Nihayah : jilid 2 m.s 321)

Wallahua’lam.

Oleh: Ustaz Azhar Idrus
+ Baca Respon Pembaca di Facebook Oh! Media

Oh! Makan


Sumber: Oh! Media
Blog, Updated at: 8/20/2019

0 comments:

Loading...