Pelanggan mengamuk tak nak bayar nasi goreng, serang pemilik warung dengan parang tetapi mati akibat 'kecuaian diri'

Posted on Saturday, February 01, 2020 | 2/01/2020



Seorang pemilik warung makan di Medan, Indonesia ditahan polis kerana didakwa membunuh pelanggannya pada Rabu 29 Januari 2020.

Terdahulu, mangsa, Abadi Bangun, datang ke warung milik Mahyudin, bersama rakannya dan memesan nasi goreng. 

Namun setelah habis menjamah makanan itu, mereka berdua tidak membayar menyebabkan pekerja warung melaporkan kepada majikannya. 

Bengang dengan tindakan pekerja itu, mangsa mengamuk dan merosakkan beberapa barangan di warung tersebut sebelum kedua-duanya beredar. 

Tidak beberapa lama kemudian, mangsa dan rakannya kembali dengan membawa sebilah parang. 

Melihat kejadian itu semakin tidak terkawal, Mahyudin cuba menenangkan dua lelaki itu. Tetapi Abadi memilih untuk menghayunkan parang itu ke arah Mahyudin dan berjaya ditangkis. 

Oleh kerana tidak mahu mati di tangan lelaki itu, Mahyudin segera mengambil kayu dan memukul Abadi dan turut dibantu oleh pekerjanya, sehingga terkulai layu. 

Rakan mangsa yang ketakutan kemudian melarikan diri untuk mencari bantuan. 

Kira-kira jam 2.30 petang, rakan mangsa datang bersama dua lagi lelaki lain dan terus membawa mangsa ke hospital. 

Tiba di hospital, mangsa disahkan sudah meninggal dunia. 

Berdasarkan pemeriksaan, mangsa mengalami luka di bahagian kepala, lebam di perut dan mulut serta telinganya mengeluarkan darah. 

Ekoran kejadian itu, polis menahan pemilik warung dan dua pekerja terbabit untuk siasatan lanjut. 

Ketiga-tiga suspek akan didakwa di mahkamah atas pertuduhan membunuh. 

Sumber: Sosok


Sumber : thereporter.my
Blog, Updated at: 2/01/2020

0 comments:

Loading...