--> Skip to main content

"Saya Hanya Mampu Dengar Mereka Jerit Minta Tolong" - Bapa Saudara


Dua beradik yang terbunuh dalam kebakaran di Kampung Endah, Kuala Langat semalam menjerit meminta tolong sebelum suara semakin sayup dan tidak lagi kedengaran apabila api semakin marak.

Bapa saudara mangsa, Khamijas Ngainan berkata, dia cuba menyelamatkan Nur Salsabila Mohd Fakrul Khair, 15, dan Nur Ain Sumayyah, 13, namun api terlalu marak dan hanya mampu mendengar dua beradik itu menjerit meminta pertolongan.

Dalam kejadian jam 2.30 pagi itu, Nur Salsabila dan Nur Ain Sumayyah tinggal berdua di dalam rumah terbabit sementara ibu bapanya keluar kerana menyediakan makanan untuk anggota bomba memadamkan kebakaran kilang kimia di Pelabuhan Klang malam tadi.

Khamijas berkata, dia yang tinggal berhadapan dengan kediaman sewa adiknya, Serihayati Ngainan, 48, melihat api sudah mula marak dan berlari untuk menyelamatkan nyawa dua anak saudaranya.

“Masa kejadian, saya dan isteri baru pulang dari berniaga di restoran kami di Kancong Darat dan sebaik tiba di rumah tiada apa yang berlaku. Namun apabila saya masuk saja dalam rumah, saya terlihat api sudah menjulang tinggi, saya dan isteri berlari ke rumah adik,” katanya

Khamijas berkata, hatinya masih dihambat rasa terkilan kerana tidak dapat membantu kedua-dua anak saudaranya yang sudah dianggapnya seperti anak sendiri.

“Mereka biasa tinggal di rumah itu kerana ibu bapa mereka berniaga makanan di Hentian Rehat dan Rawat Pulau Indah. Kebetulan mereka dapat tempahan menyediakan makanan untuk bomba bertugas memadamkan kebakaran di kilang kimia di Pulau Indah,” katanya.


Sementara itu, Pengarah Operasi Jabatan Bomba dan Penyelamat Selangor, Hafisham Mohd Noor Nur berkata, mayat pelajar tingkatan tiga dan satu itu terperangkap di dalam bilik tidur mereka ketika api sudah marak.

Hafisham berkata, pihaknya menerima panggilan kecemasan mengenai kebakaran pada jam 2.48 pagi dan dua jentera bomba masing-masing sebuah dari Balai Bomba dan Penyelamat (BBP) Banting dan KLIA bersama 17 anggota bergegas ke tempat kejadian dan tiba 15 minit kemudian.

“Ketika sampai api sedang marak dan pasukan berjaya mengawal kebakaran dua minit kemudian. Api dipadamkan sepenuhnya selepas 10 minit,” katanya.

Terbaru, Ketua Polis Daerah Kuala Langat Superintendan Azizan Tukiman berkata, siasatan awal forensik Jabatan Bomba dan Penyelamat Malaysia (JBPM) mengesahkan kebakaran berlaku daripada litar pintas. Menurutnya, tiada unsur jenayah dikesan dalam kebakaran itu.

Sumber: New Malaysian Post dan MyMetro

Sumber: Oh! Media
Tarikh Artikel: 15 July 2019
Comment Policy: Kami Terengganu 11 tidak bertanggungjawab terhadap komentar/pandangan yang diutarakan melalui laman sosial/weblog ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.
Buka Komen
Tutup Komen
Loading...